- Kasih Ilahi -

create your own banner at mybannermaker.com!

Followers

Friday, 7 August 2015

KONVO, KIAS & Aku



Assalamualaikum.

Lama tak update blog, hampir berbulan lamanya tak timbul tulisan baharu di ruangan blog ni. Hmmm kebiasaan aku akan menulis jika aku nak sampaikan sesuatu atau khabarkan berita gembira, sedih, pengalaman, berkaitan hidup, pahit manis dan lain-lainnya. Tulisan tentang tu ada, cuma seperti biasa aku hanya tulis sekerat jalan dan tinggalkan ia menjadi sebagai draf sahaja. Kesalahan dan tabiat aku bila nak menulis macam ni la. Huhuks.

Kali ni aku nak sampaikan tentang hari Konvokesyen aku, KIAS dan kisah aku (sedikit saja, tak banyak).

Aku dah tamat pengajian secara rasminya dari Kolej Islam Antarabangsa Sultan Ismail Petra, Nilampuri, Kelantan, singkatannya KIAS. Hampir dalam 3 tahun aku berada di KIAS di dalam bidang Diploma Pengajian Islam dan selama tu jugalah aku banyak merasa banyak perkara, tak kira dalam aspek pelajaran, survive tuk hidup, aktiviti mahasiswa, politik, kemasyarakatan dan lain-lain perkara.

Aku nak bagitau bahawa aku bukanlah pelajar yang cemerlang, tapi cukuplah membuktikan dengan tamatnya pengajian aku di KIAS bahawa aku boleh menghabiskan pelajaran aku dengan baik walaupun aku ada mengulang satu semester lagi. Itu yang menjadikan aku mengambil bidang ni selama 3 tahun yang di mana sepatutnya kos pengajian ini hanyalah 2 tahun setengah saja. Well takpa, tu menunjukkan yang aku ni tak perfect mana pun.




Aku nak mengimbau semula kenapa aku pilih bidang ni sedangkan ada tawaran lain aku pernah dapat seperti UiTM & Politeknik ataupun aku berada saja di Pra-U yang dimana pengajiannya singkat dan mudah masuk ijazah selepas tu. Hmm. Bila fikir semula, aku ambil bidang ni kerana aku nak, aku minat, aku nak belajar lebih mendalam mengenai agama Islam. Tu hajat aku.

Aku pernah berkeras tak nak masuk Pra-U, disebabkan suasana sekolah dan persekitaran cara belajar yang sama. Tu aku tak nak. Aku nak suasana belajar yang berbeza. Aku dapat tawaran Politeknik dalam bidang Kejuruteraan Komputer, tapi aku kurang pasti nak ambil walaupun ia juga sebahagian daripada minat aku. So aku kiv dan letak tepi tawaran tu. Aku juga dapat tawaran UiTM dalam bidang Perakaunan, tapi aku tahu yang aku tak pasti boleh angkat sebab aku tak mendalami akaun semasa SPM. Lalu aku tinggalkan 2 tawaran ni. Aku nak juga ke KIAS disebabkan ada pengajian Diploma baru yang terbuka kepada pelajar lepasan SPM. So, aku berkeras nak masuk.

Ringkasnya, setelah aku dapat masuk KIAS, dapat belajar ilmu agama yang aku tak pernah dengar atau lihat atau sembang dengan kawan-kawan, aku makin suka. Tapi tu pun pada semester 1. Semangat belajar aku sungguh-sungguh. Sebab aku suka. Bila naik ke semester seterusnya, aku tak kata semangat belajar aku luntur, tapi pengaruh aktiviti mahasiswa mula perlahan-lahan memasuki dan menular dalam benak ku dan mempengaruhi aku. Teruja dengan title ‘Mahasiswa’, lihat aktiviti mahasiswa yang pelbagai, sejarah mahasiswa dll lagi, aku mula sedikit slow dalam pelajaran.

Berikutan perkara yang aku ikuti di luar bidang pelajaran aku, aku lihat HPNG aku tak konsisten. Aku perasan kerana aku terlalu libatkan diri dengan aktiviti kelab mahasiswa di kampus dan di luar kampus. Aku kurang cermat dalam menyeimbangkan antara aktiviti dakwah dan pelajaran. Banyak dugaan dan cabaran aku dapat. Sama ada ia bermula dari diri aku dan persekitaran aku. Kadang aku mudah terpengaruh dengan perkara yang bukan berkaitan pelajaran dan leka dengan aktiviti sana sini yang aku ikut bersama rakan-rakanku. Tapi aku tak rasa ia suatu perkara yang sia-sia, sekurang-kurangnya aku dapat timba pengalaman yang pelbagai dan aku anggap ia sebagai suatu kenangan bersama rakan-rakan kampus.

Sometimes aku tertekan, rasa give up, tak tahu nak buat apa. Tertekan dengan pelajaran yang aku tak dapat nak catch up, tertekan dengan karenah dan emosi manusia yang perlu kau layan di sekeliling, dll. Sometimes aku motivate diri sendiri, aku lihat semula niat aku belajar tuk apa, aku sanggup datang jauh dari Sabah tuk apa, kadang aku bangun dengan semangat yang baru jikalau ditambah motivate dari rakan-rakan terdekat. So aku teruskan saja.

Banyak benda aku belajar selama hidup di alam kampus ni lagi-lagi hidup jauh dari family. Aku kena berdikari. Aku harus tahu bagaimana nak survive di dalam pelajaran dan perjalanan hidup aku ni. Aku dah lalui bagaimana rasanya kawan yang kau percayai khianat kau, aku dah rasai bagaimana hidup susah seorang takda teman semasa di kampus, aku dah rasa bila kawan yang kau harapkan tinggalkan kau selama 1 semester, tak bertegur langsung, aku dah rasa bagaimana susahnya bila takda kewangan langsung, duit makan takda, aku pernah rasa susah dan give up dalam pelajaran, tak yakin dengan kebolehan diri sendiri dan lain-lain kesusahan aku dah rasa. Pada masa ni aku hanya berharap pada Tuhan saja sebab aku langsung tak tahu nak mengadu pada siapa.

Tapi di sebalik susahnya tu, banyak juga perkara manis yang aku pernah rasa. Seperti aku nak sangat berjumpa Allahyarham Tok Guru Nik Aziz di medan ilmu pada setiap hari jumaat. Pernah selepas ceramah Tok Guru, ada ceramah dari rakan Palestin nak minta sumbangan, kena buka tabung, berpusu-pusu orang ramai menderma. Aku lihat saja. Aku lihat ada kanak kecil pergi menderma duit syiling saja, ada orang tua menderma juga, ada oku pun menderma walau kecil duit mereka. Aku terdetik nak derma walaupun sedikit, aku hulurkan rm1. Lalu aku pergi dari situ. Dalam perjalanan nak balik, aku terjumpa rm100, subhanallah, aku rasa happy. Time tu baru la aku percaya frasa ‘orang yang menderma semakin kaya’.

Selain tu aku pernah kosong kewangan. Langsung takda duit makan. Aku tak minta parents aku. Aku sungguh-sungguh doa pada Tuhan. Selepas aku minta pada Tuhan, aku tawakal. Ada dua situasi pada hari yang berbeza. Situasi pertama yang dimana selepas aku dah isi borang zakat kat HEP dan aku berharap aku terpilih. Tak semua pelajar dapat, yang terpilih saja. So aku harap aku dapat. Akhirnya keesokan harinya aku kena call mengatakan yang aku tersenarai penerima zakat. Aku syukur benar time tu. Hanya terima kasih pada Allah.

Situasi kedua, pernah aku makan seorang kat kedai, ada makcik tu bersama familynya duk makan sekali. Dia asyik tengok aku, bila aku nak pi cuci tangan, makcik tu pun follow. Selepas aku selesai dan makcik tu pun selesai cuci tangan, dia hulurkan rm150 duit zakat fitrah katanya kat aku. Aku tak tahu nak kata apa. Aku terima saja dan kata terima kasih kat dia. Subhanallah. Masa ni aku tahu Allah nak ajar aku agar berharap padaNya, nanti Dia bantulah tu, yang penting solat dan tawakal. Terima kasih ya Allah.

Selain tu, perkara manis yang aku dapat ialah dimana aku turut serta dalam aktiviti kemasyarakatan. Edar risalah, jadi fasilitator, ajar kanak-kanak solat, bantu mangsa banjir, masuk ke perkampungan orang asli, dll lagi. Aku suka kepada aktiviti kemasyarakatan. Aku nak saja sumbangkan apa yang aku ada kat sesiapa yang boleh. Aku juga rasa beruntung berjumpa kawan-kawan yang cara berfikir mereka lain dan pelik. Mereka punya bidang masing-masing dalam politik, psikologi, kepimpinan dll. Mereka tak nak jadi pak turut kolej, mereka suka kritik bila perlu, ubah jika salah. Aku ikut mereka sedikit sebanyak perangai aku macam mereka. Tapi aku suka. Dan banyak lagi perkara manis yang aku rasa dan aku tak dapat nak tuliskan semuanya di sini.

Pengalaman manis dan pahit selama 3 tahun di Kelantan dan selama aku belajar tidak cukup untuk diceritakan semuanya di sini , cukup beberapa sahaja yang aku rasa aku hargai pengalaman tersebut dan aku ingat.

Kini aku dah tamat belajar. Apakah aku dah capai apa yang aku nak? Apakah aku benar mendalami ilmu Islam? Apa yang aku dapat? Apa maksudnya tamat belajar? Aku gembira ke dengan sijil tamat belajar ni? Apa aku boleh dapat dengan sijil ni? Sambung belajar lagi ke selepas ni? Kemana? Dimana? Persoalan-persoalan ni aku masih tercari-cari jawapannya. Ada beberapa persoalan tu dah ada jawapannya namun ia masih samar akibat persoalan lain yang masih tak jelas.

Persoalan hidup ni kena jawab dengan cara hidup, capaian dan usaha. Tak boleh nak jawab melalui lisan saja. So aku biarkan beberapa persoalan tu sangkut tanpa jawapan. Mungkin itulah caranya nak jawab persoalan ni kot.

Konvokesyen KIAS Kali ke-17, aku salah seorang daripada yang tersenarai berjaya untuk mengakhiri pengajian di KIAS dan bersedia untuk melangkah ke peringkat yang seterusnya pula. Berkata Prof Aziz, selaku Ketua Eksekutif (K.E) KIAS semasa ucapannya, “kalian semua sudah bersedia untuk bertebaran di muka bumi, kalian semua graduan yang disediakan dengan ilmu wahyu dari al-quran dan hadis, bergantung kepada kalian sama ada memanfaatkan ia atau tidak. Kalian harus tahu bahawa kalian semua adalah graduan pengajian Islam, yang bakal menjadi doktor ummah buat masyarat, maka curahkanlah ilmu dan bakti pada masyarakat kelak nanti..”
Aku mengangguk. Aku faham. Itulah yang sepatutnya di lakukan oleh para graduan iaitu menabur bakti semula kepada masyarakat lagi-lagi para graduan pengajian Islam. Para graduan perlu bercampur sosial dengan masyarakat, ubati jiwa yang sakit, beri panduan pada yang salah, tunjukkan jalan pada yang buta.

Selepas konvo, perkara biasa, soalan, “nak sambung mana lepas ni?”, “nak sambung belajar ke nak kerja terus?”, “ke nak kahwin lepas ni?”, dan lain-lain lagi soalan yang diajukan yang aku hanya jawab “entah” atau “tak tahulah”.

Tapi bila ditanya, “kau happy ke dengan konvo ni?”, aku diam, aku fikir semula. Aku gembira ke? Hmmm, tak. Aku tak happy, aku hanya anggap ia majlis biasa saja. Meraihkan tamatnya belajar para pelajar, si anak-anak, ambil sijil dan bergambar buat kenangan, ini aku lihat biasa, aku tak rasa apa. Tapi aku datang sebab aku nak raihkan saja. Cukuplah aku dapat sijil tamat belajar ni menunjukkan yang aku juga boleh menghabiskan pengajian dengan baik. Ilmu dan pengalaman yang aku dapat sepanjang belajar, itulah yang buat aku happy. Konvo ni umpama kau dah tak boleh ambil ilmu kat situ lagi dan tak boleh nak bina pengalaman kat tempat yang sama lagi. (Melainkan kalau kau sambung ijazah di tempat yang sama la) Kau kena bergerak ke tempat lain. Itulah makna konvo pada aku.

Perjalanan masih panjang. Pelajaran dan ilmu itu penting, survive diri pun penting, so aku kena bijak lepas ni sebab aku perlu tanggung diri sendiri. Aku ada family yang aku pernah bergantung pada mereka, kini aku perlu balas jasa mereka. Dengan cara apa, aku bekerja, hidup biasa, berharap pada Tuhan, pelajaran jangan tinggal, tetap cool bergaya. ;) Just live your life!

Jumpa lagi kawan-kawanku.

Aku nak juga tanya, “apa makna konvo pada kau? Kau rasa happy tak?”

*Belanja gambar :P













3 comments:

  1. Alhamdulillah abang saya terjumpa blog ni.Saya nak tanya abang,skarang abang dah sambung mane?Bagus ke diploma pengajian Islam tu?Sebab kebetulan sya ditawarkan pengajian Islam di sana.Dan saya dalam dilema yg dahsyat samada ingin pergi ke KUIS atau KIAS.Bagus ke belajar sana bang?Skarang abang sambung mana?Kerja apa?.Mohon balas segera sbab sya pendaftaran KIAS 15 Mei 2017 ni...

    ReplyDelete