- Kasih Ilahi -

create your own banner at mybannermaker.com!

Followers

Monday, 29 December 2014

Misi Bantuan Mangsa Banjir Bersama NGO ROYALTI Kelantan

Hari ini bergerak bersama aktivis Royalti Kelantan bagi mengagihkan barang keperluan kepada mangsa banjir.

Lokasi dipilih adalah lokasi sekitar Kuala Krai yang tempatnya terjejas teruk akibat banjir. Dengan berbekalkan 3 buah kenderaan hilux dan sebuah lori, kami para aktivis menuju ke destinasi dalam jam 12 tengah hari begitu.



Dalam perjalanan, ada juga berbelas kenderaan yang juga turut sama menuju ke destinasi yang kami tuju dengan membawa bekalan bantuan masing-masing, kelihatan lambang yang tertera adalah daripada NGO Mercy, Jabatan Penerangan Negeri Kelantan dan ahli PAS Pusat.

Perjalanan kami bukan mudah, hujan yang turun adalah cabaran pertama yang terpaksa dilalui kerana rata-ratanya para aktivis berada di belakang kenderaan menjaga bekalan.

Permandangan kami dihiasi dengan melihat kerosakan-kerosakan yang teruk di sepanjang jalan, kereta semua rosak, kedai-kedai tak berfungsi, rumah-rumah ada yang roboh dirempuh air banjir, tiang elektrik yang patah dan mungkin lambat untuk dibaiki, jalan yang rosak, sungai yang terhakis teruk, sekolah dijadikan sebagai tempat pemindahan,








raut wajah insan-insan yang ditimpa musibah sungguh menyedihkan apabila melihat kenderaan-kenderaan yang membawa bekalan bantuan seolah-olah berharap mereka mendapat bekalan bantuan, namun perjalanan kami masih panjang, rasa kasihan dan simpati kepada mereka, tapi kami hanya menjalankan tugas dan amanah yang diberi agar menghantar bekalan makanan ke tempat yang sepatutnya,

perkara lain yang menyedihkan apabila saat kami mengagihkan barang-barang bantuan kepada sekitar tempat Kuala Krai, mereka mengerumuni kenderaan kami lalu meminta bekalan yang ada, kerana bekalan juga terpaksa diagihkan ke tempat lain, kami terpaksa menyimpan sebahagian bekalan, dan mereka yang masih tidak dapat bekalan di tempat tersebut terpaksa kami hentikan agihan,

rayuan mereka terpaksa dihiraukan, dalam hati terasa sedih melihat situasi tersebut, tidak sanggup, tapi begitulah yang terpaksa dilakukan agar bekalan dapat diagihkan adil kepada tempat yang telah ditetapkan, hampir semua tempat yang kami singgah begitulah situasinya, hanya dapat menahan rasa simpati sahaja,

dalam perjalanan, hujan turun berkala menambahkan sedikit kesukaran kepada aktiviti yang dilakukan, para aktivis terpaksa mengharungi hujan disambil menjalankan tugas, sejuk yang teramat dapat dirasai, pucat lesu anggota badan beberapa aktivis,

selepas isyak begitu, aktiviti dihentikan, semua para aktivitis pun pulang, dalam keadaan kesejukan dan pucat yang terpaksa dirasai, mungkin begitulah rasanya mereka yang ditimpa musibah banjir ini, rumah yang dihanyutkan air, rosak segala peralatan rumah, tidak ada tempat berteduh,

jika meletakkan diri sebentar dan cuba merasai sekejap apa yang dirasai oleh mangsa banjir, mungkin sedikit rasa syukur itu timbul, kerana masih dikurnia kudrat dan keadaan yang baik-baik saja,

insyaAllah esok para aktivis R akan meneruskan aktiviti lagi, lokasi mungkin di tempat yang sama atau sebaliknya, bergantung kepada keputusan,

walaupun air banjir dah banyak yang surut, namun masalah yang lain pula akan menyusul, kerosakan rumah, elektrik, ubat-ubatan, bekalan makanan juga masih diperlukan dengan segera,

Info untuk bantuan boleh layari link tersebut :

https://www.facebook.com/NGO.Royalti/photos/a.539363902775046.1073741826.412096725501765/894133280631438/?type=1&theater

---

Berilah bantuan sekadar semampu anda,

barulah merasa nikmat suatu perkara setelah Allah tarik nikmat tersebut yang sebelumnya tak pernah pun terfikir untuk kita mensyukurinya.

Moga banjir di Kelantan semakin baik.

Doakan.

---

Azree,
Aktivis,
291214,
2343.

Wednesday, 17 December 2014

ISC G 8.0

Assalamualaikum.

   Kali ini ingin aku berkongsi apa yang aku dapat daripada program ISC G 8.0 yang baru-baru ini diadakan di Permai D’Valley, Ratau, Kg.Tebobon, Menggatal, Sabah.

   ISC iaitu akronim kepada Islamic Summer Camp juga antara program tahunan bagi Persatuan Siswazah Sabah atau dikenali sebagai PSS.



   Lihat saja dari namanya, dapat diketahui ISC kali ini sudah pun berada pada generasi yang ke-8. Sudah lapan kali program ini diadakan bagi mencapai matlamat dan objektif program yang telah digariskan.

   Begitulah programnya ISC, peserta dan ajk dikumpulkan dari setiap cawangan kawasan PSS seluruh Sabah. Ada mereka yang datang dari Semporna, Beluran, Kota Belud, Kota Marudu, Weston, Beaufort dan lain-lain lagi cawangan yang rata-ratanya bukanlah jarak antara setiap cawangan ini dekat, malahan ada yang jauh jaraknya berbatu-batu, mengambil masa antara 8-9 jam perjalanan untuk berkumpul dalam program ISC ini.

   Lebih mengkagumkan, mereka-mereka yang datang ke program ISC tidak ditaja pun untuk pengangkutan masing-masing. Semua menggunakan wang saku sendiri. Ada yang pemurah sanggup untuk menyumbangkan wang dan kenderaan bagi memudahkan mereka yang lain, mana yang tidak punya wang juga tidak ketinggalan untuk menyumbangkan tenaga, daya usaha, buah fikiran, kenderaan dan bermacam cara yang ada semata-mata untuk mengambil bahagian di dalam program ini bagi menjayakan matlamat program ISC khususnya.

   Kali ini aku telah terpilih sebagai fasilitator dalam program ini. Namun, aku datang lewat pada waktu program. T.O.T yang sepatutnya dibuat pada 9 pagi pada 12 Disember juga tidakaku hadiri. Bukan aku saja-saja, tapi akibat kesihatan yang tidak mengizinkan, dengan kondisi ayah yang dimasukkan ke wad bagi menjalani pembedahan kepalanya juga berada pada tarikh yang sama, maka aku mengambil keputusan untuk hadir lewat ke tapak program. Tapi yang penting aku datang ke program bagi meraihkan dan memberi ilmu yang sedikit ada pada aku ini.


PESERTA

   Mengikut pengetahuan aku, para peserta yang hadir adalah mereka yang terpilih daripada cawangan masing-masing. Mereka adalah peserta yang memang sudah berjinak dan aktif mengikuti program-program anjuran PSS. Bahkan ada dari mereka ini yang sudah berpengalaman dalam memegang jawatan-jawatan penting dalam program, mereka sudah tahu menjalankan dan melancarkan suatu program, membina hubungan, mencari dana, berjumpa masyarakat, mereka hampir memenuhi kriteria-kriteria yang diperlukan sebagai seorang peserta ISC.

   Dengan melihat para peserta di bawah jagaan aku, cara mereka, kepimpinan mereka, gaya bahasa dan budi serta akhlak yang mereka tunjukkan sudah membuktikan bahawa para peserta yang hadir kali ini sememangnya layak terpilih untuk menghadiri program ISC kali ini. Aku menganggap mereka adalah orang yang hebat, orang yang perlu dibimbing dengan baik, mungkin dengan menyentuh sahaja bahu mereka dan berikan reaksi wajah yang baik, mungkin mereka sudah dapat memahami apa kehendak para fasilitator kepada mereka. Begitulah tanggapan aku kepada para peserta ISC yang hadir. Mereka peserta yang bukan biasa-biasa.

   Kali ini aku memegang satu kumpulan muslimin ditemani seorang fasi daripada PSS Semporna bagi membantu antara satu sama lain bagi menjayakan matlamat ISC yang ada. Memandangkan kali ini kesihatan aku tidak begitu mengizinkan untuk aku bergerak dan berkata dengan bebas, maka aku hanya menyerahkan sepenuh tugas untuk mengendalikan ahli kumpulan kepada rakan fasi aku iaitu Awang Radzi dari PSS Semporna. Namun dalam masa yang sama aku juga masih berusaha untuk berada bersama ahli kumpulan mengikut kemampuan aku.

   Dzul, Zul, Dany, Irfan, Shukri, Izam, Mojahidin, & Fikri. Kumpulan 4 dengan nama kumpulan Abu Bakar, merekalah kumpulan muslimin kali ini yang berada di bawah jagaan aku dan Awang Radzi. Dalam sesi ta’ruf sahaja, kebolehan mereka masing-masing sudah terserlah. Tidak perlu diterangkan begitu banyak kepada mereka apa itu Usrah, sebab mereka juga semua pernah mengikuti usrah. Rukun usrah sudah mereka hadam dengan baik. Perbincangan dalam LDK juga begitu mudah bagi kami fasilitator laksanakan kerana tidak perlu begitu banyak kami perkongsikan kerana kebolehan mereka masing-masing mengolah, memberi pendapat, mengulas isu, membicarakan tajuk yang diberi, mereka dapat olah dengan baik.

   Begitulah, dengan satu kumpulan kecil muslimin ini sahaja kebolehan para peserta dapat dilihat, apatah lagi dengan peserta kumpulan yang lain, tentu mereka juga sama hebatnya, ramailah mereka ini yang masih muda jiwanya dan suka niatnya kepada dakwah islamiah, ramailah pemuda hebat yang dapat dikader yang mungkin jika diasah dengan baik lagi maka istiqamah mereka kepada perjuangan menegakkan kebenaran yang dibawa Islam itu mungkin lebih baik. InsyaAllah.

   Jika terus diasah bakat dan diasuh jiwa mereka-mereka ini, sudah tentu mereka juga bisa menggantikan para fasilitator yang ada, mungkin lebih baik. Begitulah apa yang dapat aku lihat kepada para peserta ini. Semoga adik-adik semua terus istiqamah dan bisa menjadi muslim yang cemerlang dunia dan akhirat. Aamiin.


ORANG-ORANG HEBAT

   Suatu perkara yang mengkagumkan aku kali ini adalah aku dapat bertemu dengan ahli-ahli PSS seluruh kawasan yang ada. Bertemu mereka dan mengenali mereka yang membuatkan aku kagum. Ada yang memang aku sudah kagumi sebahagian mereka dengan hanya melihat aktiviti mereka dari alam maya, ada yang aku pernah kenali mereka semasa berada di negara jiran dan bila bertemu itulah yang membuatkan aku rasa senang saja.

   Mereka insan-insan biasa, tapi jiwa dan semangat mereka itu yang luar biasa. Bakat dan usaha mereka, semuanya aku kagumi. Sama ada mereka ini ahli fasilitator mahupun ahli ajk program, hampir separuh daripada mereka aku pernah bekerjasama di dalam program yang lain dan pernah aku kenali sifat dan cara kepimpinan mereka.

   Memegang jawatan yang hebat-hebat itu mungkin perkara biasa bagi mereka semua yang aku kenal, tapi itulah yang membuatkan mereka hebat. Perkara yang aku suka lagi, mereka semua boleh bekerjasama dengan baik walau berbeza cara dan kaedah, berbincang dengan baik, masih boleh tersenyum, tidak berwajah ketat setiap masa, riang-riang, tapi bila melakukan suatu pekerjaan mereka buat dengan sungguh-sungguh.

   Berjumpa dan bersama insan-insan hebat hanya membuatkan aku berdiam saja. Begitulah sifat aku. Aku berdiam bila aku marah, juga aku berdiam bila bersama orang yang lebih baik dari aku. Aku lebih senang memerhatikan setiap langkah dan gerak geri mereka, tingkah laku mereka, akhlak dan adab mereka, aku contohi setiap yang baik dari mereka. Begitulah cara pembelajaran dan pengajaran yang aku ambil jika bersama orang yang lebih baik dari aku.

   Aku tidak memuji berlebihan, tapi inilah yang aku rasa dan ingin luahkan. Berada di dalam organisasi yang matlamatnya Islam, sudah tentu orang-orang yang bersamanya adalah orang-orang yang hebat. Duduk bersama mereka sahaja sudah terasa kehebatan itu, maka terdoronglah juga diri untuk terus melakukan kebaikan. Semoga diri ini dan kita semua terus berada dalam satu jemaah.


SUATU KERUGIAN

   Suatu kerugian buat aku kali ini dalam program ISC kerana kesihatan yang tidak begitu baik membuatkan pergerakan dan lisanku terbatas. Terbatas untuk lebih berkenalan dengan para peserta dan para ahli ajk dan fasi dari setiap kawasan.

   Suatu kerugian juga buat aku bilamana aku tidak dapat berkongsi banyak kepada para peserta ahli kumpulan di bawah jagaan aku. Banyak benda nak kongsi, tapi tak terdaya nak bicara. Mungkin inilah kafarrah dosa yang aku dapat. Mungkin niat aku kurang baik. Sebab itu Allah beri aku sakit agar aku ingat semula kepada Dia agar sentiasalah merendah diri dan beringat batas diri berada di mana.

   Yang penting aku tetap bersyukur dapat menghadiri program ISC kali ini. Banyak benda aku belajar walau penglibatan aku bersama rakan-rakan ajk dan fasi tidak begitu banyak.


KELEBIHAN

   Apa kelebihan yang boleh diambil dalam program-program macam ni? Pernah tak dengar kata-kata dari kawan-kawan, guru-guru ke, ibu ayah ke yang kata macam ni,

“kau ikut program-program macam ni apa kau dapat? Dapat duit tak?”

“baik kau tumpu pelajaran daripada kau join program-program macam ni.”

“mak tengok kau ni asyik keluar pagi dan malam je, kau betul ke ni join program atau kau pergi tempat lain?”

“kalau program ni kalau boleh bawa duit takpa juga”

Dan pelbagai lain perkataan-perkataan atau sindiran yang kita dengar hanya kerana kita join program-program semacam ni. Takpa, mari kita clearify perkara ni.

Sebenarnya program macam ni banyak kelebihan yang boleh kita ambil dan manfaatkan.

SELAMAT

   Aku akui aku kurang memberikan kerjasama yang banyak dalam program kali ini. Aku turut serta dalam program kali ini pun kerana kebetulan aku sedang mengambil cuti belajar selama 2 minggu di Sabah. Maka aku ambil kesempatan ini bagi menyumbang tenaga dan kudrat yang ada bagi membantu gerakan kebaikan dan mencegah kemungkaran khususnya membantu para remaja kini agar menjadi insan yang baik dan berguna buat masyarakat dan keluarga.

   Aku tidak mengatakan yang para ajk dan fasi seterusnya mereka yang menganjurkan program ini adalah insan-insan yang maksum dan sempurna dari setiap sudut, tidak. aku dan kami semua juga ingin menjadi baik dan terus berusaha menjadi insan yang baik dengan cara mengajak orang lain membuat kebaikan dan tinggalkan keburukan yang boleh merosakkan amalan seharian.

   Ucapan selamat dari aku buat para peserta, ajk dan fasi yang aku kenali mahupun yang tidak aku kenali. Selamat menjalankan tugas dengan baik walau di mana saja kita berada, selamat menjadi insan yang terus melakukan kebaikan dan mencegah kemungkaran walau di mana saja kita di letakkan, selamat berusaha dan semoga selamat dalam menjalani kehidupan seharian kita semua.

   Selamat bertemu kembali wahai rakan-rakan yang aku sanjungi. Di atas jalan agama ini menyatukan jiwa dan raga kita. Semoga kita semua tetap bersaudara.

Selamat bertemu dan selamat berpisah semua. :)