- Kasih Ilahi -

create your own banner at mybannermaker.com!

Followers

Sunday, 2 November 2014

Kenapa Masih Tetap Sama ?

Assalamualaikum.


Hari ini terasa pula untuk menulis mengenai sebab atau kenapa diri kita ini yang selalu mengikuti program-program Islamik, banyak mengikuti forum-forum, ceramah, seminar agama, kuliah, pernah menjadi naqib atau naqibah, murabbi, murabbiah, dan sebagainya.

Kita pernah lalui itu semua, tapi kenapa diri masih terasa sama ?
Masih terasa diri tidak mempuyai perubahan yang banyak walaupun segala perkara di atas kita sudah mengetahui.

Mungkin bagi mereka yang tidak merasai perkara ini, mungkin kerana anda masih berada di awal permulaan jalan dakwah ini, ataupun anda masih mempunyai semangat yang kental dan azam yang tekad untuk berada di jalan dakwah ini, ataupun anda mempunyai rahsia-rahsia tersendiri untuk mengekalkan momentum anda untuk terus berada dalam jalan dakwah walau pelbagai rintangan yang melanda.

Bagi mereka ini, saya ucapkan tahniah dan semoga teruskan dan kekalkan cara anda sedemikian. Semoga tetap thabat dalam jalan dakwah dan terus memberi manfaat kepada manusia sejagat.

Bagi mereka yang sudah merasa lelah dalam jalan dakwah, terasa 'kering' tarbiyah, terasa sudah tidak bermaya, bosan untuk meneruskan perjuangan, jangan berputus asa terlebih dahulu. Mari lihat apakah simptom yang menyebabkan kita menjadi seperti sedemikian.

Mungkin beberapa simptom yang saya senaraikan ini menyebabkan kita terasa sudah tidak bermaya lagi untuk meneruskan perjuangan di dalam jalan dakwah ini, ataupun diri masih tetap sama, tidak membawa perubahan pada diri.


1. Niat

Niat adalah perkara sinonim dalam hidup kita sebelum memulakan sesuatu perkara dalam kehidupan. Di mana-mana sahaja kita hendak pergi, hendak melakukan, hendak itu hendak ini, kita pasti akan berniat di dalam hati. Perkara yang kita niatkan itu sudah tentulah itu yang kita akan dapat. Pagi ini kita berniat hendak makan nasi ayam, makanya kita bangun pagi dan pergi ke restoran yang berdekatan dan kita pun meminta nasi ayam kerana itu yang kita niatkan ingin makan pada awal pagi ini.

Tapi tidak selalunya perkara yang kita niatkan akan kita dapat. Contoh kita ingin menderma hari ini di masjid sebanyak RM 5. Sampai sahaja di masjid, tetiba kita melihat wang yang ada di dalam saku hanya mempunyai RM 4 dan teruslah kita mendermakan duit RM 4 itu kepada masjid kerana duit tidak mencukupi. Walaupun niat kita ingin menderma sebanyak RM 5 tapi bukan selalu perkara yang kita niatkan kita akan dapat.

Begitulah dalam jalan dakwah ini, apa yang kita niatkan sebenarnya ?

Semasa baru mula kenal dakwah dan mula menjejakkan kaki di dalam jalan dakwah, apa yang kita niatkan ?

Apakah kita ingin merasa terkenal dengan berdakwah ?
Apakah ingin orang memuji kita kerana keilmuan agama kita ?
Apakah kita ingin mendapat gelaran dan pujian ?
Apakah itu yang kita niatkan ?

Jika itulah yang kita niatkan mahupun niat lain yang berkaitan di atas iaitu bukan niat selain berdakwah di jalan agama atau ingin mendapat keredhaan Allah semata-mata, maka ubahlah niat anda sekarang.

Ya,
Sekarang.

Tidak ada masa untuk menangguhkan niat yang salah. Risau belum sempat kita mengubah niat kita, nyawa kita sudah diambil Allah ataupun segala amalan baik kita sebelum ini tidak diterima Allah.

Rugi dan sia-sia segalanya jika niat tidak bersih.

Niat salah, maka amalan pun tidak diterima. Kerana kita berniat atas makhluk bukan kerana Al-Khaliq.

Akibat niat yang salah inilah diri kita akan cepat merasa bosan kepada jalan dakwah.

Walaupun banyak program Islamik yang telah kita ikuti, banyak bagi usrah dan sebagainya, lama-kelamaan diri merasa bosan dengan semuanya.

Ini kerana niat yang tidak ikhlas dan selalu ingin mendapat pujaan dan dambaan dari manusia. Jika manusia sudah tidak memandang kehebatan dan kemuliaan diri kita, mulalah kita pun merasa lemah dan dengan perlahan-lahan cuba untuk tidak melibatkan diri dalam jalan dakwah.

Adakah anda pernah merasa begini ?

Jika ya, silahlah ubah niat anda sekarang iaitu berdakwah di jalan Allah ataupun menimba ilmu hanyalah kerana Allah semata-mata bukan kerana manusia.


2. Rasa Hebat

Perasaan ini pasti akan hadir bagi mereka yang selalu aktif berpersatuan, kendalikan program, usrah, mukhayyam, ceramah, seminar, forum dan sebagainya. 'Hebat' apabila berada di hadapan khalayak ramai. Nama selalu dijulang kerana selalu menjadi orang yang aktif dan tidak pernah tidak hadir dalam mana-mana aktiviti.

Ya,
Perasaan ini pasti akan hadir.
Dan, apakah salahnya jika perasaan ini hadir ?

Tidak ada salahnya bagi saya,
Perasaan tetap perasaan, kita berhak merasa sedemikian, tapi merasa diri sudah hebat adalah senjata terbaik bagi syaitan mencucuk jarumnya untuk menimbulkan rasa riak dan takbur dalam diri.

Risau apabila syaitan sudah menang mencucuk jarum 'manisnya' kepada kita, maka timbullah sifat takbur dan riak dalam diri kita. Semoga kita dijauhkan dari sikap sedemikian.

Menurut firman Allah SWT dalam surah al-'A'raaf, ayat 40 :


Maksudnya : Sesungguhnya orang-orang yang mendustakan ayat-ayat (perintah) Kami dan yang angkuh (merasa dirinya lebih) daripada mematuhinya, tidak sekali-kali akan dibukakan bagi mereka pintu-pintu langit dan mereka tidak akan masuk Syurga sehingga unta masuk di lubang jarum dan demikianlah Kami membalas orang-orang yang melakukan kesalahan.

Begitulah amaran keras daripada Allah untuk menegur kita supaya tidak merasa hebat dan takbur kepada diri sendiri. Yang merasakan dirinya lebih baik dari orang lain. Semoga kita tidak termasuk dalam kalangan mereka yang takbur.

Kita kena ingat, walaupun kita sudah banyak mengendalikan program atau usrah, itu bukanlah menunjukkan diri kita ini sudah sempurna atau lebih hebat dari orang lain. Itu adalah salah satu pencapaian perubahan dalam hidup kita.

Bersyukurlah kerana diberi peluang sedemikian, dapat merubah hidup memberi sumbangan di jalan dakwah dengan banyak mengendalikan program ataupun mengikuti program-program Islamik dan sebagainya.

Gunakanlah kemampuan yang ada ataupun bakat yang terserlah di dalam jalan dakwah dengan baik. Gunakanlah ia dengan memberi sumbangan yang bermanfaat kepada masyarakat, keluarga dan negara.

Bukan dengan kita merasa kita hebat, kita sudah ikut itu ikut ini, orang lain yang baru mengenal dakwah kita perlekehkan, pandangan orang lain yang berbeza dari kita terus dicantas tanpa perlu ada sesi soal jawab, menginginkan jawatan yang tinggi sahaja di dalam organisasi kerana merasa diri tidak layak memegang jawatan yang remeh seperti AJK Masakan atau AJK Jemputan di dalam program atau organisasi.

Inilah akibatnya apabila kita merasa kita adalah 'orang hebat'.

Akhirnya, apabila kita diletakkan di dalam ajk yang tidak kita senangi, tidak diterima pandangan kita, tidak didengar nasihat kita, tidak dilihat usaha kita, maka bermulalah pemberontakan secara senyap dalam diri, mulalah futur dalam jalan dakwah.

Kita mula merasa lemah, tidak bermaya, tidak banyak perubahan dalam diri kita. Diri tetiba menjadi malas dan mula memberi alasan dalam jalan dakwah.

Dan, elakkan merasa 'hebat' berlebihan. Jangankan perasaan tersebut memakan diri sendiri. Elakkan perasaan merasa diri hebat menenggalamkan niat yang suci dalam diri.

Berdakwahlah kerana Allah.

Jangan meminta selain itu.


3. Kurang Disiplin Diri

Kurang disiplin diri dalam dakwah dan study dapat menjejaskan prestasi diri kita. Kesilapan pendakwah sekarang, mereka terlalu mementingkan dakwah berlebihan dan ditinggalkan pelajaran kemudian. Mereka menganggap turun ke medan lapangan untuk berdakwah adalah segala-galanya.

Ini adalah kesilapan bagi para pendakwah masa kini. Jangan terlalu gopoh untuk mencurahkan segala apa yang kita baru pelajari.

Persoalannya,
Dan apa yang kita nak curahkan kepada masyarakat sekiranya kita tak study ?
Ilmu apa yang kita nak beri jika pelajaran pun lintang pukang ?
Bagaimana kita nak disiplin diri dalam dakwah sedangkan disiplin dalam study pun tak terjaga ?

Begitulah,
Dakwah dan study bukanlah dua perkara yang berbeza. Jangan bezakan dua perkara ini, jangan tinggalkan antara satu dari dua perkara ini.

Jika dakwah seimbang, maka study juga perlu seimbang.

Jangan terlalu gopoh, Pelajaran di dalam kelas adalah pelajaran yang perlu kita sampaikan kepada masyarakat di luar sana. Maknanya pelajaran di dalam kelas juga adalah salah satu dakwah yang perlu kita tunaikan. Tingkatkan ilmu di dalam kelas di dalam masa yang sama jangan lupa memberi apa yang kita sudah pelajari. Sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit, Biar perlahan yang penting niat benar dan ikhlas.

Akibat kurang disiplin diri ini juga dapat menjejaskan prestasi kita.

Disiplin dalam dakwah harus juga kita penuhi.
Dalam usrah kita menyuruh adik-adik usrah agar membaca al-Quran satu lembar satu hari, tapi kita sendiri pun tidak membaca al-Quran, Sepatutnya sebagai seorang naqib/bah kita perlu membaca lebih dari satu lembar ataupun membaca satu juzuk al-Quran sehari.

Bagaimana kita hendak mendisiplinkan diri jika diri sendiri tidak melaksanakan perkara yang kita katakan ?

Lupakah kita pada firman Allah SWT, dalam surah as-Saff, ayat 2-3 :


Maksudnya : "Wahai orang-orang beriman mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan. Amat besar kebenciannya di sisi Allah - kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak kerjakan."

Kita hebat berbicara di hadapan khalayak ramai, dakwah itu dakwah ini, program sana sini kita ikuti, 2 hari, 3 hari hatta seminggu pun kita masih bersemangat dan sanggup untuk berprogram. Tapi bila pulang program, diri tetiba menjadi malas, berjumpa dengan assignment terasa berat dan beban untuk membuatnya, tidak aktif dalam mengulangkaji, lambat datang kelas, kadang merasa berat untuk pergi kuliah dan sebagainya.

Bagaimana untuk kita memberi qudwah yang baik kepada masyarakat ? Adik-adik usrah ? Kawan-kawan ? Keluarga ? Guru-guru ?

Jika study pun tidak berapa memuaskan, tapi sibuk dengan program-program Islamik.

Risaukan kita hanya membawa sebahagian daripada fitnah kepada agama Islam.

Masyarakat sekarang tidak melihat bagaimana kita hebat dalam berdakwah dan sebagainya, mereka melihat prestasi study kita terlebih dahulu, Jika pelajaran kita baik, maka mereka akan mempercayai setiap kata-kata kita.

Pentingnya di sini, dakwah dan study kena seimbang. Tingkatkan prestasi disiplin diri mengenai dua perkara ini. InsyaAllah diri kita akan lebih terbimbing dan layaklah kita menjadi qudwah hasanah kepada orang lain dengan cara kita memperbaiki terlebih dahulu diri kita.

---

Kita sangka kita sudah tahu apa itu tarbiyah, kita rasa kita sudah mengetahui segalanya.
Kita sangka dengan banyaknya program Islamik yang kita ikuti mahupun program yang pernah kita kendalikan sendiri, kita sangka kita sudah sempurna dan hebat.

Sedangkan itu hanyalah pencapaian buat memperbaiki diri kita seadanya, menjadi manusia yang lebih berguna serta mengeluarkan kebolehan dan kelebihan yang ada pada diri kita untuk disumbangkan kembali kepada manusia lain.

Rasanya, tiga simptom di atas terlebih dahulu yang ingin saya jelaskan.

Yang lain mungkin akan saya tulis kemudian.

Tiga simptom di atas adalah perkara yang saya pernah saya rasa sendiri. Dan tiga perkara ini pun sudah cukup untuk menjatuhkan semangat juang yang hadir dalam diri kita sebagai pendakwah. Jika kita lalai dan terus tenggelam oleh 3 simptom di atas, boleh jadi kita akan tenggelam dalam dunia sendiri, yang aku panggil 'SS' iaitu 'syok sendiri'. Asyik mencari populariti dalam dakwah, dan bila ditinggalkan manusia, mulalah mundur dan tak bermaya.

Elakkan diri daripada termasuk dalam sifat-sifat orang munafik, iaitu salah satu ciri daripadanya ialah merasa malas untuk beribadah bila berseorangan, merasa semangat beribadah bila berada di khalayak ramai. Semoga kita tidak tergolong dalam ciri-ciri ini.

---

Dan, itu sahajalah yang ingin saya kongsikan bersama. Moga perkongsian ini dapat memberi manfaat kepada kita semua, terutamanya kepada diri saya sendiri.

Orang yang menulis serupa seperti orang yang bercakap, kerana mereka mengajak kepada kebaikan. Maka saya juga tidak terlepas daripada amaran Allah dalam surah as-saff ayat 2-3 di atas.

Semoga dengan perkongsian ini saya dan anda semua yang membaca mendapat kebaikan di dunia dan akhirat.

Jika tidak dapat semua, cukup sedikit tapi berkesan dan menyentuh di hati itu sudah memadai.

Itu menandakan bahawa hati kita masih hidup dan masih mempunyai api iman di dalam hati.

Tidaklah saya menulis jika bukan kerana ingin mendapat redha Allah semata-mata.

Allah juga berpesan di dalam surah adz-Zariyat, ayat 55.


Dan dengan sebab itu saya menulis kerana ingin menunaikan rasa tanggungjawab ini serta berkongsi perasaan dan rasa kepada semua kawan-kawan sepanjang pengalaman saya di dalam medan dakwah hingga kini.

InsyaAllah selepas ini saya akan terus menulis mengenai kisah-kisah yang boleh saya kongsikan buat rakan-rakan semua.

Pesanan terakhir,



Azree.