- Kasih Ilahi -

create your own banner at mybannermaker.com!

Followers

Thursday, 30 October 2014

Aku Terleka Dibuai Dunia

Assalamualaikum.

Setelah sekian lama tidak mengupdate tulisan blog, malam ini jari jemariku tergerak untuk menulis semula. Membaca blog dari kawan-kawan membuatkan aku terasa untuk menulis juga, menulis semula. Setiap blog mereka mempunyai isi dan rasa yang dapat mereka lantunkan buat pembaca, kerana mereka menulis dari hati dan jiwa mereka, apa yang tersirat di dalam hati mereka, apa yang lisan tidak boleh wakilkan jadi mereka curahkan ia di blog sebagai wakil bicara mereka.

Ya,
Aku terkesan.
Aku tahu, menulis itu bukan kerana engkau perlu bergelar seorang penulis terlebih dahulu, engkau bisa sahaja menulis ikut apa yang engkau mahu, ikut apa yang hatimu mahu, ikut apa yang engkau mahu orang lain baca dan rasa apa yang engkau rasa.

Kini,
Aku menulis semula untuk melontarkan rasa apa yang terpendam dalam hatiku segala.
Rasa sunyi, jauh dari matlamat dan cita, terasa keseorangan ibarat tidak ada peranan.

Dan aku menulis, kenapa aku merasa sedemikian.

Aku merasa terumbang-ambing, entah, seolah aku melihat aku ini tidak punya apa-apa. Aku bukan aku yang dahulu. Aku bukan seperti apa yang aku mahu.

Kadang aku merasa segan untuk berjumpa kawan-kawan aku.

Hanya aku tahu siapa aku.




Aku berusaha untuk menghindarkan rasa ini, tapi aku tetap terbuai leka oleh dunia. Aku tetap terus tenggelam dihanyut mainan dan tipu dunia.

Haaa,

Hampir saja aku menyerah kalah. Tidak mahu membuat semua perkara, hanya aku ingin duduk diam sahaja.

Tapi, bila memikirkan perkara itu semula, aku silap. Ini bukan aku. Ini bukan apa yang aku mahu.
Aku ada tanggungjawab yang tak terlaksana. Aku pernah ada hasrat dan cita yang ingin digapai. Aku ada impian buat masa hadapan.

Terpinga-pinga aku mencari, di mana 'mereka' semua ?

Aduh, apakah 'mereka' melupakan aku atau aku yang melupakan 'mereka' ?

Ya, ternyata aku yang melupakan 'mereka'.

Aku berhasrat merantau jauh keluar dari tempat tinggal aku di Sabah adalah hanya untuk menimba ilmu pengetahuan semata. Menambah ilmu agama di dada, melihat suasana baru di luar serta kembali pulang bisa membawa manfaat buat keluarga, masyarakat dan negara.

Kini aku terlupa itu semua.

Selama 2 tahun setengah aku belajar di Kelantan, aku sedar yang aku masih tidak mempunyai perubahan sepertimana yang aku mahu.

Kembali aku merenung perjalanan hidup ini, apakah aku bisa meneruskan apa yang aku mahu ? Atau aku hanya perlu merubah dan merancang yang baru dan bermula semula ? Tinggalkan apa yang telah aku buat ini ?

Dan aku hanya kembali kepada titik pertembungan yang membuat aku runsing saja.

Dan inilah yang membuatkan aku merasa seakan-akan berada di awang-awangan. Seperti layang-layang putus talinya.

Aku sedar, aku terleka dibuai dunia.
Segala hasrat, cita dan impian aku masih menunggu setia.
Hanya aku yang tidak setia pada mereka,
Seringkali aku mendustai apa yang perlu untuk mencapai 'mereka'.

Aku terleka dibuai dunia,
Dosa semakin hari semakin bertambah,
Tidak berkurang aku rasa walau sudah aku berdoa lama,
Hati aku masih tidak tenteram dari dunia,

Dan aku semakin terleka dibuai dunia,
Aku menganggap dengan aku menetap dan belajar di negeri yang digelar Serambi Mekah,
Dengan ramainya ulama-ulama terkemuka,
Dengan banyaknya pondok-pondok agama,
Itu bisa membuat aku menjadi orang yang bijaksana,

Dan aku silap, itu semua bukanlah sebabnya.

Ia bermula dari diri sendiri semua.

Ya,
Ia bermula dari aku.

Aku yang terleka dibuai dunia.

Apakah kau masih mahu terus terleka dibuai dunia ?

'Wahai hati, kembalilah kembali. Kembali menghadap Tuhan yang suci, hadapkanlah hati kepada Dia yang Esa, memintalah kepadaNya agar disucikan hati. Wahai Tuhan yang Mendengar lagi Maha Mengetahui perkara yang ghaib, dengarlah akan raungan dan sesalan dari hati insan ini, semoga Engkau tunjukkan dia jalan yang benar, jalan yang dapat menyelamatkan dia dari kerosakan dunia. Wahai Tuhan yang Maha Besar, hanyalah kepada Engkau kami meminta dan kepada Engkaulah kami memohon pertolongan.'

Azree.



Wednesday, 29 October 2014

PUISI : Cinta Ilahi





Kata-kata kembali pada cinta,

Yang setia mendengarkan nyanyian jiwa,

Demikian pula bunga-bunga, 

Yang menemani renungan,

Biarkan berangkat menempuh keyakinan,



Fikiran-fikiran kita padatkan,

Hingga berbentuk dalam mata,

Menjadi sajak atau jejak rindu,

Mungkin lebih bermakna daripada batu,



Biarkan suara-suara jiwa terlahir,

Dari dalam hidup yang selalu mengalir,

Melangkahkan air mata yang fakir,

Sudah berapa lama keterasingan,



Dikembangkan menjadi perjalanan batin,

Menempuh tafsir hati yang paling sunyi,

Menuju hari-hari yang pasti,

Carilah cinta yang hakiki,


Itulah ia Cinta Ilahi.


Puisi oleh : Azree /19 Dis 2013/02.59 p.m

Monday, 27 October 2014

PUISI : Khayal Hingga Lupa Tuhan

BERKHAYAL HINGGA LUPA TUHAN

Engkau puja bunga di taman,
Engkau terpesona dengan keindahannya
Engkau tulis di dalam sajak-sajakmu,
Hingga engkau lupa akan Tuhan,
Bukankah bunga akan layu kemudian jatuh ke bumi,
dan ia tidak berguna lagi.

Engkau puja perempuan,
engkau ukir dengan kata-kata,
Hingga lalai dengan Tuhan,
Bukankah satu masa nanti dia akan tua,
atau adakalanya dia tidak setia,
yang akan mengecewakan hati dan jiwa,
maka tidak bergunalah engkau di matanya.

Engkau kagum dan puja awan,
yang berarak dan beralih melawan,
Engkau gambarkan dengan bahasa yang sopan,
Hingga lupa kewajipan kepada Tuhan,
Padahal awan boleh hilang,
dan tidak selamanya ia menawan.

Engkau berkhayal dengan gunung-ganang,
Engkau ungkap di dalam syair-syairmu,
Padahal kalau engkau dekat dengannya,
Ia adakalanya menakutkan,
menjemukan dan memayahkan.

Entah apa lagi yang engkau berkhayal,
dengan hal yang ada di dunia,
Hingga engkau berfoya-foya,
dan menghabiskan masa,
Lupa Tuhan, lupa agama,
lupa Hari Pembalasan.

Sedangkan semua itu akan binasa,
Padahal kalau mata hatimu hidup, 
jiwamu celik,
lalu engkau puja Tuhan, 
engkau besarkan Dia,
seterusnya engkau cintakan Dia,
dan engkau jadikan Dia sebagai sandaran,

Tuhan adalah kekal, 
Ia adalah pembela,
Dia adalah sumber segala-galanya,
Inilah yang lebih menguntungkan engkau,
membawa rahmat untuk dunia dan akhirat,
Kerja engkau tidak akan sia-sia,
Untung engkau hingga ke SyurgaNya.




Puisi oleh Azree.